Jumat, Juli 19, 2024
Beranda Jawa Barat Sespimma Sespim Polri angkatan ke-69 Gelar Semnas, Usung Tema Siapkan Pemimpin di...

Sespimma Sespim Polri angkatan ke-69 Gelar Semnas, Usung Tema Siapkan Pemimpin di Era society 5.0

 

PusaranNews.id, Jawa Barat – Peserta didik Sespimma Sespim Lemdiklat Polri angkatan ke-69 menggelar Seminar Nasional (Semnas)yang berlangsung di gedung Utaryo Sespim Lemdiklat Polri Bandung,

Jawa Barat, (05/07/2023).

Kegiatan tersebut dilaksanakan secara offline dan online via zoom meeting dengan mengangkat tema “Meningkatkan kemampuan kepemimpinan yang
berintegritas dalam mempersiapkan pemimpin Polri di era society 5.0,”

Seminar diatas diikuti oleh seluruh Peserta Didik Sespimma Angkatan ke-69 Tahun
Anggaran 2023 dan perwakilan TNI, peserta didik Sespimmen Polri Dikreg ke-63,
Civitas Akademis Sespim Lemdiklat Polri dari beberapa Universitas di Jawa Barat
serta . Secara virtual Seminar ini juga diikuti oleh 1.000 peserta dari berbagai kalangan
termasuk mahasiswadari seluruh Indonesia

Enam narasumber yang dihadirkan dalam kegiatan Seminar Nasional ini. Diantaranya, Menteri Investasi Indonesia dan Ketua BPKM (Badan Koordinasi Penanaman
Modal) Bahlil Lahadalia, S.E., yang diwakili oleh Deputi Bidang Hilirisasi Investasi
Strategi Heldy Satrya Putera. S.E., M.M.;, Ketua Mahkamah Konstitusi Prof. Dr. Anwar Usman, S.H., M.H., yang diwakili oleh
Hakim Konstitusi Dr. Suhartoyo, S.H., M.H.;

Kemudian, Kalemdiklat Polri Komjen Pol. Drs. Purwadi Arianto, M.Si., yang diwakili oleh
Karobindiklat Brigjen Pol Dr. Susilo Teguh Rabarjo, M.Si., Kepala Badan Pemelihara Keamanan (BAHARKAM POLRI) Komjen Pol Dr. Mohammad Fadil Imran, M.Si. dan Kepala Divisi Hubungan Internasional (DIVHUBINTER POLRI) Irjen Pol. Krishna
Murti, S.IK., M.Si., serta Direktur Sekolah Kajian Statejik dan Global (SKSG) Universitas Indonesia Athor Subroto, S.E., M.M., M.Sc., Ph.D.

Sesuai dengan tema yang diusung, seminar Nasional diatas adalah sebagai upaya mempersiapkan kompetensi dari Pemimpin dimasa yang akan datang. Menurut para ahli, ada empat kompetensi yang sangat dibutuhkan, yaitu kepemimpinan, kemampuan bahasa, literasi IT, dan kemampuan menulis.

Untuk menjadi manusia yang unggul di era Society 5.0, kompetensi kepemimpinan sangat penting karena memungkinkan manusia untuk mengarahkan dan memotivasi orang lain dengan cara yang efektif. Maka dari itu kemampuan bahasa merupakan hal yang utama, karena manusia akan semakin terhubung dengan berbagai budaya dan bahasa melalui teknologi informasi.

Sebab, kemampuan bahasa dapat membuka peluang bisnis dan kerja sama global, serta memungkinkan manusia untuk memahami berbagai konteks dan perspektif.

Dalam sambutannya, Kasespim Lemdiklat Polri Irjen. Pol. Prof. Dr. Chryshnanda
Dwilaksana, M.Si., menyampaikan, guna meningkatkan kemampuan yang
berintegritas dalam mempersiapkan pemimpin polri di era society 5.0, polri dapat menentukan langkah-langkah secara tepat dan cepat.

“Yaitu memperkuat pendidikan dan pelatihan kepemimpinan, fokus pada nilai-nilai etika dan integritas, mendorong partisipasi masyarakat, dan peningkatan komunikasi dan keterbukaan, pemimpin polri harus menjadi contoh dalam komunikasi yang jelas, terbuka dan efektif.” ujarnya.

Kasespimma Sempim Lemdiklat Polri Brigjen Pol Mardiyono, S.I.K., M.Si., juga
mengatakan, seseorang harus mampu memanfaatkan teknologi informasi dengan
baik dan mengekspresikan ide dan pemikirannya dengan baik melalui tulisan.

“Dengan memiliki kompetensi ini, manusia dapat menghadapi tantangan dan memanfaatkan peluang di era Society 5.0,” terangnya.

Selanjutnya, Kasenat Sespimma Angakatan ke–69 AKP Aep Saepulloh, S.H., M.Si.,
menyampaikan, seminar diatas adalah upaya untuk bersama sama menambah pengetahuan dan intelektualitas calon pemimpin.

“Hari ini kita sama-sama belajar dan lebih mengenal mengenai pentingnya empat kompetensi yaitu kepemimpinan, kemampuan bahasa, literasi IT, dan kemampuan menulis dalam era Society 5.0, mengenai gaya kepemimpinan yang
direkomendasikan untuk era Society 5.0,” kata dia.

Serta lanjutnya, alasan mengapa gaya kepemimpinan tersebut dipilih, dan tentang kompetensi-kompetensi yang dibutuhkan dan gaya kepemimpinan yang direkomendasikan dalam menghadapi tantangan di era Society 5.0.

“Semoga apa yang kita terima hari ini menjadi bekal dan menjadi landasan
mengambil tindakan dalam melayani masyarakat,” tukasnya. (**)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -
- Advertisment -
- Advertisment -
- Advertisment -
- Advertisment -
- Advertisment -
- Advertisment -
- Advertisment -
- Advertisment -
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments